Indonesia Juga Dikuasai 9 Dragon. Kenali 9 Dragon Tekenal Di Indonesia. Sungguh Mengejutkan

9 Dragon atau Gang Of Nine yang telah menjadi legenda di dunia hitam atau mungkin dipanggil dunia bawah tanah tidak pernah pernah disentuh oleh undang-undang.

Orang-orang ini begitu kuat dan benar-benar semua berita tentang orang-orang ini yang telah menjadi legenda namanya di dunia hitam? sembilan naga tidak pernah disentuh oleh undang-undang serta tindakan terhadap perniagaan bawah tanah mereka.

Tetapi dalam temu bual dengan TEMPO Tommy Winata yang dipercayai salah satu dari sembilan naga itu sangat menafikan keterlibatannya dalam perkara ini. “Gua baru tahu ada nama seperti itu sekarang,” kata Tommy.

Dari beberapa sumber seperti Anton Medan yang namanya juga di seluruh dunia di dunia hitam memberikan maklumat mengenai nama kumpulan ini sembilan ke TEMPO, tetapi ada beberapa orang yang disebutkan tidak dapat dihubungi oleh TEMPO.

1. Tommy Winata

Mafia bisnes tommy winata

Tommy Winata adalah Pengasas Bank Artha Graha, yang sebelum ini bernama Propelat Bank milik Kodam Propelat, Arta Graha Group merupakan salah satu pilar utama empayar perniagaan Tommy Winata.

2. Sugianto Kusuma (Aguan)

Sugianto kusuma membantu orang miskin

Ko Aguan diketahui orang ketika tahun 1970-an dengan mengatur penyeludupan barangan elektronik melalui Palembang, dan ia juga memperkenalkan Tommy Winata dengan tentera yang dipercayai untuk melancarkan perniagaan mereka.

3. Yorrys T. Raweyai (Thung Hok Liong)

Yorrys T. Raweyai adalah Pengerusi Pemuda Pancasila yang memiliki kekuatan Panglima untuk mengamankan semua operasi jaringan di lapangan.

4. Abdullah Prihatna (Cocong)

Abdullah Prihatna atau dengan sebutan Cocong ini menurut Sumber dari TEMPO dan Anton Medan, Si Arief ini merupakan pemain lama yang telah mempunyai sebutan senior dalam urusan memasukan barang melalui pintu belakang.

5. Edi ‘PORKAS’ Winata

Dia dikenali sebagai “tangan kanan” Tommy dalam perniagaannya. Menurut Anton Medan, beberapa nama di bawah perlindungan Tommy juga.

Di Jakarta, menurut sebuah sumber, pusat operasi mereka-melalui permainan mickey mouse, rolet, bakarat, black jack, dan lain-lain-adalah Kedai Duta Merlin, Jalan Ketapang, dan Jalan Kartini. Kebelakangan ini, pusat operasi itu dipindahkan ke Jalan Kunir di kawasan Bandar, yang kini dikenali sebagai markas “Konsortium Judi Indonesia” -jelas bukan nama organisasi rasmi-dengan Edi sebagai pemimpinnya.

6. Kwee Haryadi Kumala (A Sie)

Bersama saudaranya, Cahyadi Kumala (Sui Teng), Haryadi adalah pakar pengambilan tanah. Anton Medan juga menyebutkan penglibatan Teddy Hwat dan Robert Cardinal (saudara Yorrys) dalam urusan tanah ini. Di sektor ini mereka bekerjasama dengan Bambang Trihatmodjo, misalnya di Jonggol dan Sentul. Malah, menurut Anton dan sumber TEMPO, beberapa aset Cendana saat ini telah dialihkan ke Tommy Winata: Jonggol (3.200 hektar), Cikarang (5,000 hektar), Sawangan, Sentul, Cikampek, dan ladang kelapa sawit di Sumatra Utara (25,000 hektar).

7. Arie Sigit

Arie tahu Tommy melalui pamannya, Bambang Tri. Arie-menurut sumber TEMPO-punya perniagaan sampingan menarik, contohnya ecstasy, dengan omzet beratus-ratus bilion per bulan. Tetapi, dalam temu bual dengan majalah Panji beberapa lama dahulu, Arie menafikan isu ini dengan tegas. Walau bagaimanapun, sumber menjelaskan bahawa rangkaian perniagaan termasuk Bandung, Medan, Jawa Tengah, Yogya, Surabaya, dan Bali, selain Malaysia dan Australia.
Pembekal utama “komoditi” ini ialah Hong Lie, buruan yang dikaitkan dengan pembunuhan Nyo Beng Seng. Hong Lie kini tinggal di Hong Kong. Menurut seorang sumber, salah satu lokasi “perhimpunan” barang terlarang ini, di Kuala Lumpur, pernah diserbu oleh polis pada 1998 lalu, tapi kesnya telah dilindungi

Arie Sigit

8. Iwan Cahyadi Karsa (Eng Tiong)

Melalui PT Sumber Auto Graha (SAG), Iwan baru-baru ini membeli 14 ribu unit kereta Timor. Menurut Anton dan sumber-sumber lain, SAG menjual kereta mewah sepenuhnya yang diselidiki oleh Arief Cocong.

9. Johnny Kesuma

Melalui PT Artha Graha Investama, beliau adalah orang percaya Tommy dalam pelaburan. Johnny adalah kakak Aguan. Pada mulanya dia mengendalikan PT Amcol Graha Industries, yang pernah memegang lesen pembuatan Sony. Menurut sumber TEMPO, beliau kini diharamkan. Sebelum ini, dia tinggal di Singapura. Saham Graha Investama juga dimiliki oleh Bakti Investama (yang dimiliki oleh Mamiek Soeharto).

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *